BIA: Operator Dapat Menghabiskan $1,8 Miliar untuk Iklan di 2022

Ruang dansa Blackjack

Klaim 100% hingga $1.000 dalam Bonus Kasino pada TIGA setoran pertama Anda

Setiap tahun, operator perjudian AS cenderung menghabiskan banyak uang untuk iklan. Dengan pasar sport AS yang kompetitif seperti itu, tidak ada perusahaan yang dapat membiarkan upaya pemasarannya menjadi kurang. BIA Advisory Providers, sebuah konsultan yang berbasis di AS, memperkirakan bahwa pengeluaran tahun ini akan jauh lebih tinggi daripada tahun lalu karena perusahaan perjudian tetap bullish untuk menarik lebih banyak pelanggan.

BIA Percaya Beban Pemasaran Akan Melonjak

Para ahli percaya bahwa operator AS dapat menghabiskan sebanyak $1,8 miliar untuk mempromosikan produk mereka di seluruh negeri. Sebagai perbandingan, tahun lalu, operator hanya menghabiskan $1 juta untuk iklan. Nicole Ovadia, wakil presiden peramalan dan analisis di BIA, juga berbagi bahwa pengeluaran iklan dapat mencapai $1,9 miliar pada tahun 2023.

Namun, pengeluaran aktual pada tahun 2023 mungkin jauh lebih tinggi, tergantung pada potensi perubahan pada lanskap peraturan. Jika, misalnya, negara besar lain melegalkan permainan, perusahaan harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk memperluas pengaruh mereka saat pasar masih segar. Salah satu negara bagian tersebut adalah California yang akan segera melihat peluncuran pasar taruhan olahraganya sendiri.

Pakar BIA juga mencatat bahwa popularitas sport membantu penjual media lokal di wilayah di mana perjudian authorized.

Pengeluaran Perusahaan Mungkin Bergantung pada Peraturan

Jadi, siapa pembelanja terbesar? Tidak mengherankan bahwa perusahaan yang menghabiskan paling banyak untuk iklan juga merupakan beberapa operator terbesar di AS. Daftar ini dipimpin oleh perusahaan seperti Caesars Leisure, DraftKings dan FanDuel, yang semuanya berusaha keras untuk mempromosikan produk mereka kepada para gamer di negara ini.

Caesars, misalnya, baru-baru ini menjalankan kampanye $1 miliar untuk mendapatkan pelanggan baru. Setelah kampanye bintang ini, kepala eksekutif perusahaan, Tom Reeg, mengatakan bahwa Caesars akan mengurangi biaya iklan. FanDuel, di sisi lain, akan “menghabiskan apa yang dibutuhkan untuk menjadi kompetitif” tetapi akan mencoba untuk mempertahankan tingkat disiplin keuangan.

Terlepas dari niat perusahaan untuk mengambil langkah mundur dan mengurangi uang yang mereka keluarkan untuk pemasaran, lanskap peraturan yang berubah dapat memaksa mereka untuk membelanjakan lebih banyak lagi. Seperti disebutkan, operator harus beradaptasi ketika negara bagian baru meluncurkan perjudian yang dilegalkan. Sementara semua orang tetap fokus pada nasib taruhan olahraga di California, negara bagian lain, termasuk Ohio, Massachusetts, dan Maryland, bersiap untuk melegalkan iGaming tahun depan.

Sementara lebih banyak pasar berarti lebih banyak pengeluaran untuk iklan, itu juga berarti lebih banyak pelanggan. Jika perusahaan berharap untuk meraih bagian terbesar dari pelanggan di pasar baru, mereka juga harus berinvestasi lebih banyak dalam iklan.

Dapatkan BONUS GRATIS $500 Anda di Blackjack Ballroom sekarang!
Ruang dansa Blackjack

Author: Gregory Adams